Bagaimana ekonomi sirkular dapat bekerja dalam praktik

Tiga tahun sebelum pendaratan pertama di bulan, ekonom Kenneth E. Boulding merumuskan dalam esainya The economics of the approaching spaceship earth (Ekonomi dari pesawat ruang angkasa yang akan datang) akhir dari apa yang disebut “period koboi” dan dengannya fase di mana orang mengambil apa yang mereka inginkan. ingin. Periode berkembangnya revolusi industri akan diubah menjadi “ekonomi pesawat ruang angkasa” yang lebih lembut dan lebih sadar. Orang harus melihat diri mereka sebagai astronot yang memahami bumi sebagai ruang tertutup, sebagai “Pesawat Luar Angkasa Bumi” dan dengan demikian belajar bekerja dan hidup seimbang dengan segala sesuatu yang ada. Karena di pesawat ruang angkasa semua sumber daya tetap sama: apakah oksigen atau energi – ketika habis, tidak ada yang baru muncul. Hal ini juga terjadi di bumi. Itu sebabnya kita harus memikirkan dan menguji prinsip-prinsip kegiatan ekonomi lainnya. Ekonomi sirkular adalah salah satunya.

Bagaimana perusahaan mengatur inovasi sirkular?

Pertama-tama, harus jelas bagi semua orang: Sebuah perusahaan saja jarang bisa menjadi sebuah siklus. Perusahaan perlu melihat diri mereka sebagai bagian dari keseluruhan teka-teki dan membawa orang lain bersama mereka. Jika tidak, pada titik tertentu dalam keseluruhan sistem, pemborosan dari seluruh rantai nilai akan terakumulasi. “Membawa orang lain bersamamu tidak pernah berhasil! Terlalu rumit!” Tidak mungkin! Setelah Anda memahami potensi inovasi dalam ekonomi sirkular, Anda sangat ingin menerapkan pemikiran melingkar di perusahaan Anda dan akan menemukan argumen-argumen yang juga akan meyakinkan pemasok dan penyedia layanan dan, yang tak kalah pentingnya, pelanggan.

Menjaga produk dan komponen dalam lingkaran dan dengan demikian secara signifikan memperpanjang siklus hidup mereka adalah yang terbaik yang bisa kita lakukan. Daur ulang hanya boleh digunakan sebagai upaya terakhir ketika produk itu sendiri atau sebagian besar komponen tidak dapat lagi digunakan kembali, diperbaiki, ditingkatkan, atau diproduksi ulang. Beginilah cara merek berkualitas Cradle to Cradle (C2C), yang kini tersebar luas di Eropa Tengah, muncul pada akhir 1990-an sebagai ekspresi ekonomi sirkular yang sukses. Cradle to Cradle berarti “dari buaian ke buaian”. Menurut C2C, semua produk harus melalui siklus teknis atau biologis.

Apa pendorong terbesar dalam siklus?
Regenerasi biologis dan teknis dari apa yang disebut ekonomi kupu-kupu, demikian juga disebut ekonomi sirkular, adalah pendorong inovasi terbesar dalam siklus tersebut. Yayasan Ellen McArthur menunjukkan apa artinya:

“Regenerasi Biologis Bahan Habis Pakai: Mari kita selalu menganggap produk ini sebagai nutrisi biologis. Jika kami memikirkan kembali dan mendesain ulang mereka dan kemasannya, kami dapat membuat bahan yang aman dan dapat dikomposkan yang menjadi tempat berkembang biaknya produk yang lebih dapat dimakan.”

“Regenerasi teknis produk konsumen: mesin cuci, lemari es, ponsel atau mobil tidak dapat dikomposkan. Namun, mereka dapat dipecah menjadi logam, polimer, dan paduan berharga, yang mempertahankan nilainya selama kita memikirkan siklus produk. Jika kita berpikir di luar rak toko dan memahami seluruh proses sebagai aset produk, maka produk hari ini adalah sumber daya masa depan. Mereka kemudian bukan lagi sampah yang perlu dibuang, tetapi potensi komersial.”

Ekonomi sirkular dengan demikian bergerak dari masyarakat yang membuang sampah ke masyarakat adopsi: orang hanya menggunakan dan merawat suatu produk, mengembalikannya dan memperbaruinya, karena komponennya dirancang untuk dibongkar dan dibuat ulang.

Sebuah ide revolusioner
Idenya revolusioner: di masa depan, produsen akan tetap menjadi pemilik bahan dan produk. Mulai sekarang, pelanggan tidak membayar untuk seluruh produk, tetapi hanya untuk penyediaan teknologi dan “kinerja”. Jika ini masalahnya, produsen secara alami akan berinvestasi dalam komponen berkualitas tinggi dan tahan lama dan merawatnya dengan baik karena mereka selalu ingin memperbaiki, mendaur ulang, meningkatkan, dan memperbaruinya. Ketika pelanggan tidak lagi membutuhkan sesuatu, produsen mengambilnya kembali, yang tidak lagi merupakan konsesi yang melelahkan bagi mereka, tetapi pemulihan sumber daya yang berharga. Mungkin di masa depan perdagangan tidak lagi berarti jual beli produk, melainkan lisensi dan solusi lisensi dan teknologi. Cabang-cabang bisnis lokal dapat berkembang yang terampil dalam merakit produk dan memperbaiki komponen. Suku cadang dicetak 3D dari bahan yang berkelanjutan karena produsen tidak lagi berpikir dalam kerangka silo dan mempertahankan semua paten mereka, melainkan memonetisasi cetak biru sumber terbuka mereka dalam mannequin lisensi.

Berputar ke masa depan
Dengan kreativitas dan inovasi, kita dapat memikirkan kembali dan merancang masa depan kita. Terutama di hari-hari ini, ketika kita jelas merasakan dampak perubahan iklim, karena kekeringan, panas, hujan lebat, dan kekurangan energi menjadi tantangan bagi perusahaan, kita memahami keunikan dan kerapuhan ruang hidup kita. Prospek perubahan struktural menawarkan harapan: Pemikiran linier mengambil – membuat – limbah rusak dan kami membuka diri untuk ekonomi sirkular dengan kemungkinan baru yang tak terbatas.

Gunther matang

[email protected]e.eu

www.terra-institute.eu

Author: Thomas Martinez